Warung sex Asoy "Sensasi Nikmat Tak Terlupakan 2

Esoknya lepas breakfast aku datang menghampiri Zaharah di tepi kolam mandi rumahku, isteriku masih tidur baru balik sekejap tadi tak sempat minumpun cuma sempat memberikan ciuman good morning sambil tangannya meraba koteku (habit kami bila bercium pagi dia raba kote dan aku raba burit). Aku tanya everything ok dia angguk so Abang nak mintak favour sikit, dia kata apanya aku cakap tolong Abang dapatkan burit kawan-kawan dia yang tiga orang lagi tu.

Dia jawab yang lain-lain tu agak senang sikit tapi si Salmi mungkin payah pasal dia tu warak sikit kaki tak tinggal sembahyang. Aku cakap belum try belum tahu tapi eloklah bermula dengan yang mudah. Katanya lagi nanti pandailah dia aturkan aku dengan dia orang, dia tanya nak mula dengan sapa dulu, aku jawab tu yang tengah berendam dalam kolam tu si puteh melepak. Zaharah hanya senyum.. Alright katanya lagi.

Minggu berikutnya Mrs. Aku kena on-call lagi so selalunya ia tidur kat hospital malas nak terkocoh-kocoh bila emergency, pernah sekali sedang enak kami main tup-tup call masuk marah juga aku sebab tak sempat nak pancut burit dah belah. Lepas anak-anak masuk tidur Zaharah dan Marlina datang ke ruang tamu menonton TV sama-sama, Abang tak ada ke cerita yang hot-hot sikit tanya Zaharah, aku jawab ada tapi takan nak pasang kat sini malu le sikit jawabku, ala kita orang tak kisah Bang lagipun dah lebih 20 tahun memang dah layak tanggung sendiri.

Aku kata ada kat dalam kabinet sebelah atas hangpa cari sendiri mana satu nak tengok. Mereka memilih beberapa tape lalu memasang sebuah dengan title "Lewd Behavior", start aje dah nampak seorang gadis mengulum batang pelir yang besar diikuti dengan sijantan menjilat cipap gadis berkenaan pula, Zaharah mengenyitkan matanya kepadaku sebagai isyarat meminta aku duduk hampir dengan mereka, aku duduk di tengah-tengah diantara Zaharah dan Marlina.

Cerita semakin panas dengan batang jejaka telahpun menujah masuk ke dalam burit gadis tersebut, aku lihat Zaharah dah mengusap-ngusap cipapnya yang masih di dalam kain, Marlina tak tentu arah tapi tapak tangannya juga melekap pada kawasan cipap dan kote aku dah mencodak naik menongkah kain sarung yang ku pakai, perlahan-lahan aku mengambil tangan Marlina lalu meletakkannya pada batangku sambil Zaharah dan aku dah mula bercium.

Marlina mula menggerakkan tangannya ke atas dan ke bawah aku rasa air maziku dah mula keluar, Zaharah bangkit lalu menanggalkan pakaiannya telanjang bulat dia kemudian menghampiri aku lalu melondehkan pula kain sarung dan tshirt yang ku pakai aku juga dah bolen, Zaharah meminta Marlina membuka pakaiannya dan walaupun malu-malu ia akhirnya membuka blouse, skirt labuhnya yang tinggal hanya bra dan panties berwarna hitam. Zaharah memuncungkan bibirnya meminta aku meneruskan, lalu ku buka kancing bra apalagi selambak tetek yang puteh gebu, aku tak kasi chance lagi terus menjilat dan mengulum tetek Marlina hingga putingnya yang sebesar biji jagung itu terpacak naik. Aku juga nampak badannya naik berbiji-biji macam orang kesejukan. Di masa yang sama Zaharah telah mengulum batang dan telur koteku.

Aku mengucup bibir Marlina yang kecil mungil dan dia membalas dengan penuh nafsu, tanganku memegang tepi pantiesnya lalu melorotkannya ke bawah. Aku berhenti mengucup bibirnya untuk menatap cipap dara Sabah ini, Zaharah membaringkan Marlina sambil membukakan kakinya, aku menghampiri Marlina lalu menjilat buritnya yang tembam dengan kawasan labia minoranya begitu pink warnanya. Biji kelentit Marlina agak terjulur keluar berbanding kelentit Zaharah mungkin Marlina tak bersunat cara orang sini, ini memudahkan aku mengulumnya dan tersentuh saja biji mutiara itu aku lihat badannya terangkat-angkat sambil nafasnya mendengus-dengus.

Aku terdengar suaranya yang perlahan Abang mainkan saya pelahan-perlahan ye, saya tak pernah buat begini lagi. Zaharah kemudiannya meminta aku menikam cipapnya secara doggie di mana ia menjilat tetek Marlina sambil aku memainkannya dari belakang. Marlina melihat kami dengan matanya yang terbeliak hampir tak percaya yang aku sedang menutuh sepupu isteriku sendiri.

Zaharah kemudian meminta aku meletakkan kepala koteku betul-betul pada mulut burit Marlina, mukanya agak gusar Abang saya takut tak pernah buat, Zaharah habak tak apa Abang tahu apa nak buat hang ikut saja. Aku menekan-nekan opening cipapnya, bila masuk saja kepala aku terus menekan hingga sampai ke kulipis daranya, Marlina tersentak dia tiba-tiba meronta nasib baik Zaharah ada untuk menahannya. Melihat situasi itu aku tidak boleh bertangguh lagi, ku pegang kedua-dua belah pehanya sambil menarik nafas ku henjut sekuat mungkin batang pelir ku ke dalam pantat Marlina. Aku rasa tersekat kerana Marlina mengemut tak membenarkan batangku melolosinya, lalu kuhenjut sekali lagi ritt.. Ritt terus batangku menojah masuk sampai ke dasar pantat Marlina.

Ia menjerit, "Aduh.. Sakit Bang.. Sakit pantat saya, cukup Bang jangan tekan lagi, mati saya Bang..", sambil air matanya merembas keluar.

Aku mendiamkan batangku kemudian aku cabut perlahan-lahan ke atas di masa itu juga aku lihat darah dara meleleh menuruni lavitor ani menghala ke duburnya, kupalitkan sedikit pada keningnya. Aku memasukkan semula batangku ke dalam cipapnya dan terus menyorong tarik, Marlina termengah-mengah dengan sendunya semakin kuat. Aku meminta Zaharah berbaring di sisi Marlina supaya ia dapat menenangkan gadis putih melepak ini. Aku kemudian memasukkan pula koteku ke dalam cipap Zaharah dan terus memainkannya secara mengatas, sambil itu Zaharah mengusap-ngusap rambut Marlina dan berbisik sesuatu di telinganya, aku tak pasti apa yang dibisikkan cuma ku lihat Marlina angguk kepala, Zaharah tiba-tiba menyepit koteku dengan kuat sambil berkata cuming.. I'm cuming berkali-kali.

Zaharah mencuit aku menandakan aku dah boleh main semula dengan Marlina, tangisnyapun dah berhenti aku lihat dia senyum semula, aku letakkan kepala koteku pada mulut cipapnya dan terus menekan masuk sedalam mungkin ahh.. Ahh katanya, aku terus bermain macam selalu perlahan kemudian bertambah laju.

Kulihat matanya dah kuyu pejam celek tak lama kudengar, "Joto.. Joto main terus Bang joto.. Joto", selang seketika ia mengejang dan aku tahu ia akan klimak lalu kupeluk badannya erat-erat dan biarkan ia klimak dengan selesa.

Setelah itu aku berhenti dan menarik keluar batangku, aku belum terpancut lagi tapi kesian tengokkan budak tu dah lembik aku ingat nak sambung sat lagi. Sambil tu gambar di TV memperlihatkan batang jejaka berkenaan berada betul-betul pada lubang dubur si gadis dan jejaka itu terus menekan masuk walaupun agak payah namun akhirnya masuk juga. Zaharah bertanya bolehkah kote masuk ke dubur, aku jawab boleh tapi kena kasi licin dulu kalau tak terjojol biji mata nanti. Kalau nak try kita boleh buat lepas ni, aku menarik laci kabinet lalu mengeluarkan petroleum jelly kepunyaan isteriku. Aku menyapukannya pada batangku dan opening lubang dubur kedua-dua mereka.

Aku kata kita cuba kalau sakit sangat cakap dan Abang akan stop, aku mengusap-ngusap punggung Zaharah sambil mencecahkan kepala kote ke lubang duburnya. Setelah dapat parking baik aku mula menekan, perut Zaharah mengempis mungkin menahan kemugkinan yang macam mana pula rasanya. Disebabkan sudah licin jadi mudah sikit nak masuk, aku tolak sikit demi sikit, tangannya pula memegang pangkal koteku takut aku ramkan sekaligus.

"Sakit Bang.. Sakit sakit.. Pelan-pelan Bang", aku menekan lagi dan setiap kali menekan batangku semakin dalam menerobos dubur daranya yang ketat.

Akhirnya tinggal suku sahaja lagi yang belum masuk, aku menarik keluar batangku hanya tinggal kepalanya sahaja di dalam dan dengan satu nafas srut.. Ku tekan habis, Zaharah agak terkejut tapi membiarkan sahaja aku menolak masuk batangku sampai habis, Marlina datang dekat melihat sendiri batangku yang terbenam jauh sambil jari-jarinya memainkan telurku. Aku memulakan sorong tarik tapi tak dapat selaju main pada pantat maklumlah lubang dubur mana ada air pelicin macam burit.

Sambil tu tanganku menggentel puting teteknya dan Marlina pula aku lihat menjilat burit Zaharah, ia jadi tak keruan dan mendengus semula, aku meneruskan asakan demi asakan dan Zaharah klimak lagi, kemutan duburnya begitu kuat rasa nak putus kote aku semasa dia klimak. Perlahan-lahan aku mencabut keluar koteku lalu meminta Marlina baring mengiring ke kanan, aku membuka kangkangnya dan meletakkan kepala koteku pada opening duburnya, ia memegang kedua-dua belah punggungnya menahan tolakan batangku.

"Please do it slowly.. Much-much slowly", aku angguk sambil menolak masuk ke lubang dubur yang belum pernah kena main, ketatnya tak boleh nak habak kena try sendirilah.

Aku tekan cabut tekan cabut supaya lubang dubur dapat membuka sikit, bila kepala koteku dapat ruang aku terus menekan... Tekan dan tekan sehingga masuk setengah. Marlina mengangkat tangan memberi isyarat stop, aku berhenti sambil ku cium telinganya, aku katakan tinggal sikit lagi sambil mataku memberi isyarat pada Zaharah supaya memainkan puting tetek Marlina agar dia dapat stim semula. Bila kurasakan lubang duburnya mula menerima kehadiran batang kote, aku mencabut hingga habis kemudian aku ramkan semula sampai habis, Marlina terdongak menahan sakit dan senak, maklumlah gadis putih melepak ini tingginya hanya lima kaki sahaja jadi bila kena ram begitu habis terasa seluruh badan.

Aku dah naik stim dan airpun dah berkumpul kat pangkal pelir. Tanpa mengambil kira kisah mereka aku menekan masuk dan menarik keluar secepat yang boleh, masuk keluar masuk keluar dan akhirnya aku tak dapat bertahan lagi lalu ku benamkan sedalam mungkin terus ku pancutkan air maniku dalam dubur Marlina yang mengerang-ngerang, lubangnya mengemut-ngemut setiap kali aku memancutkan air. Aku menarik keluar batangku sambil ku lihat lubang dubur Marlina tercopong agak lama baru mengatup semula.

Aku berbaring di tengah-tengah semula sambil memicit-micit lengan kedua-duanya, Zaharah berkata Abang ni gagah sungguh patutlah Kakak tak tahan sampai dia beri izin Abang kawin lain. Aku bertanya macam mana rasanya kena main depan belakang, Marlina menjawab kalau saya tahu Abang nak main bontot saya tentu saya lari keluar hari ini entah-entah tiga hari tak boleh berak katanya. Aku jawab tak adalah sat lagi dia kembali normal tapi rasa nyeri tu memanglah ada sebab first time.

Tapi katanya lagi bila ingat syok kena main kat lubang pantat rasa la ni juga nak kawin dengan Abang. Aku meneruskan rancanganku dengan berkata yang dua lagi tu bila pulak, mereka menjawab bila balik nanti pandailah mereka mengaturkannya. Aku interval sekejap.. Please don't go away...


Bersambung . . . .


Artikel Bikin Mupeng Lain-nya:

0 komentar:

Poskan Komentar